RSS

BK KELOMPOK MENURUT WINKEL

Tugas Kelompok

M.K BK Kelompok

BK KELOMPOK MENURUT WINKEL

 

 

 

 

KELOMPOK EKSISTENSIAL

                    AKHMAD HARUM    (094404022)

 ARAS MUNANDAR  (094404019)

                    AHMAD MIFTAH    (094404041)

                    SITI HAJAR         (094404008)

                    NURFITRAH          (094404049)

    FENNY EMILIATI     (094404112)

     NURHIDAYA JAMA    (0944040113)

     HADIANDRI NUR I    (094404023)

       RASMIYANTI PATTA     (094404046)

 

PSIKOLOGI PENDIDIKAN AN BIMBINGAN

FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR

2010/2011

 

  1. 1.      BIMBINGAN KELOMPOK
  2. A.    Pengertian Bimbingan Kelompok
  • Menurut W.S.Winkel dan M.M. Sri Hastuti. (2004:111) Bimbingan kelompok dilakukan bilamana siswa yang dilayani lebih dari satu orang. Bimbingan kelompok dapat terlaksana dengan berbagai cara, misalnya dibentuk kelompok kecil dalam rangka layanan Konseling (konseling kelompok), dibentuk kelompok diskusi, diberikan bimbingan karier kepada siswa-siswi yang tergabung dalam satu kesatuan kelas di SMA. Dalam bimbingan kelompok merupakan sarana untuk menunjang perkembangan optimal masing-masing siswa, yang diharapkan dapat mengambil manfaat dari pengalaman pendidikan ini bagi dirinya sendiri.
  • Menurut Tohirin (2007: 170) menyebutkan bahwa definisi bimbingan kelompok adalah suatu cara memberikan bantuan kepada individu (siswa) melalui kegiatan kelompok. Dalam bimbingan kelompok merupakan sarana untuk menunjang perkembangan optimal masing-masing siswa, yang diharapkan dapat mengambil manfaat dari pengalaman pendidikan ini bagi dirinya sendiri (Winkel & Sri Hastuti, 2004: 565)
  1. B.     Manfaat Layanan Bimbingan Kelompok

Winkel & Sri Hastuti (2004: 565) juga menyebutkan manfaat layanan bimbingan kelompok adalah mendapat kesempatan untuk berkontak dengan banyak siswa; memberikan informasi yang dibutuhkan oleh siswa; siswa dapat menyadari tantangan yang akan dihadapi; siswa dapat menerima dirinya setelah menyadari bahwa teman-temannya sering menghadapi persoalan, kesulitan dan tantangan yang kerap kali sama; dan lebih berani mengemukakan pandangannya sendiri bila berada dalam kelompok; diberikan kesempatan untuk mendiskusikan sesuatu bersama; lebih bersedia menerima suatu pandangan atau pendapat bila dikemukakan oleh seorang teman daripada yang dikemukakan oleh seorang konselor.

 

 

 

  1. C.    Tujuan Layanan Bimbingan Kelompok

Menurut Winkel & Sri Hastuti (2004: 547) adalah menunjang perkembangan pribadi dan perkembangan sosial masing-masing anggota kelompok serta meningkatkan mutu kerja sama dalam kelompok guna aneka tujuan yang bermakna bagi para partisipan. Selain itu bimbingan kelompok bertujuan untuk merespon kebutuhan dan minat para peserta didik. Topic yang didiskusikan dalam bimbingan kelompok ini bersifat umum (common problem) dan tidak rahasia (Departemen Pendidikan Nasional, 2008).

  1. D.    Materi Bimbingan Kelompok

Melalui dinamika kelompok dalam layanan bimbingan kelompok dapat dibahas berbagai hal yang amat beragam (dan tidak terbatas) yang berguna bagi peserta didik (dalam segenap bidang bimbingan). Secara umum materi layanan bimbingan kelompok meliputi:

  1. Pemahaman  dan pemantapan kehidupan keberagamaan, dan hidup sehat.
  2. Pemahaman dan penerimaan diri sendiri dan orang lain sebagaimana adanya (termasuk perbedaan individu, sosial, dan budaya, serta permasalahannya)
  3. Pemahaman tentang emosi, prasangka, konflik, dan peristiwa yang terjadi di masyarakat, serta pengendalian pemecahannya.
  4. Pengaturan dan penggunaan waktu secara efektif (untuk belajar dan kegiatan sehari-hari, serta waktu senggang).
  5. Pemahaman tentang adanya berbagai alternatif pengambilan keputusan, dan berbagai konsekuensinya.
  6. Pengembangan sikap dan kebiasaan belajar, pemahaman hasil belajar, timbulnya kegagalan belajar dan cara-cara penaggulangannya.
  7. Pengembangan hubungan sosial yang efektif dan produktif.
  8. Pemahaman tentang dunia kerjas, pilihan dan pengembangan karir, serta perencanaan masa depan.
  9. Pemahaman tentang pilihan dan persiapan memasuki jurusan/program studi dan pendidikan lanjutan.

Secara khusus, materi layanan bimbingan kelompok dalam bidang-bidang bimbingan, sebagai berikut:

  1. 1.      Layanan bimbingan kelompok dalam bidang bimbingan pribadi, meliputi kegiatan penyelenggaraan bimbingan kelompok yang membahas aspek-aspek pribadi peserta didik, yaitu hal-hal yang berkenaan dengan:
    1. Kebiasaan dan sikap dalam beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa,
    2. Pengenalan dan penerimaan perubahan, pertumbuhan, dan perkembangan fisik dan psikis yang terjadi pada diri sendiri sebagai remaja,
    3. Pengenalan tentang kekuatan diri sendiri, bakat dan minat serta penyaluran dan pengembangannya,
    4. Pengenalan tentang kelemahan diri sendiri dan upaya penanggulangannya,
    5. Kemampuan mengambil keputusan dan pengarahan diri sendiri,
    6. Perencanaan dan penyelenggaraan hidup sehat.
    7. 2.      Layanan bimbingan kelompok dalam bidang bimbingan sosial, meliputi kegiatan penyelenggaraan bimbingan kelompok yang membahas aspek-aspek perkembangan sosial peserta didik, yaitu hal-hal yang berkenaan dengan:
      1. Kemampuan berkomunikasi, serta menerima dan menyampaikan pendapat secara logis, efektif, dan produktif.
      2. Kemampuan bertingkah laku dan berhubungan sosial (di rumah, sekolah, dan masyarakat) dengan menjunjung tinggi tata krama, norma dan nilai-nilai agama, adat istiadat dan kebiasaan yang berlaku,
      3. Hubungan dengan teman sebaya (di sekolah dan dimasyarakat)
      4. Pengendalian emosi, penanggulangan konflik dan permasalahan yang timbul di masyarakat (baik di sekolah maupun di luar sekolah)
      5. Pemahaman dan pelaksanaan disiplin dan peraturan sekolah, di rumah, di masyarakat)
      6. Pengenalan, perencanaan dan pengamalan pola hidup sederhana yang sehat dan bergotong royong.
    8. 3.   Layanan bimbingan kelompok dalam bidang bimbingan belajar, meliputi kegiatan penyelenggaraan bimbingan kelompok yang membahas aspek-aspek kegiatan belajar peserta didik, yaitu hal-hal yang berkenaan dengan:
      1.  motivasi dan tujuan belajar dan latihan
      2. Sikap dan kebiasaan belajar
      3. pengembangan keterampilan teknis belajar,
      4. kegiatan dan disiplin belajar serta berlatih secara efektif, efisien dan produktif,
      5. penguasaan materi pelajaran dan latihan/keterampilan
      6. pengenalan dan pemanfaatan kondiisi fisik, sosial dan budaya di sekolah dan lingkungan sekitar
      7. orientasi belajar di perguruan tinggi/sekolah yang lebih tinggi.
    9. 4.      Layanan bimbingan kelompok dalam bidang bimbingan karir, meliputi kegiatan penyelenggaraan bimbingan kelompok yang membahas aspek-aspek pilihan pekerjaan dan pengembangan karir peserta didik, yaitu hal-hal yang berkenaan dengan:
    10. pilihan dan latihan keterampilan,
      1. orientasi dan informasi pekerjaan/karir, dunia kerja, dan upaya memperoleh penghasilan,
      2. orientasi dan informasi lembaga-lembaga keterampilan (lembaga kerja/industri) sesuai dengan pilihan pekerjaan dan arah pengembangan karir
      3. pilihan, orientasi dan informasi perguruan tinggi sesuai dengan arah pengembangan karir.

 

  1. 2.      KONSELING KELOMPOK
    1. A.    Pengertian Konseling Kelompok
      1. Menurut Winkel (2007) konseling kelompok adalah suatu proses antarpribadi yang dinamis, yang terpusat pada pemikiran dan perilaku yang disadari.
      2. Layanan konseling kelompok pada hakekatnya adalah suatu proses antar pribadi yang dinamis, terpusat pada pikiran dan perilaku yang disadari, dibina dalam suatu kelompok kecil mengungkapkan diri kepada sesama anggota dan konselor, dimana komunikasi antar pribadi tersebut dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan pemahaman dan penerimaan diri terhadap nilai-nilai kehidupan dan segala tujuan hidup serta untuk belajar perilaku tertentu ke arah yang lebih baik dari sebelumnya (Winkel, 2004)
      3. Konseling kelompok merupakan bentuk khusus dari layanan konseling, yaitu wawancara konseling antara konselor profesional dengan beberapa orang sekaligus yang tergabung dalam suatu kelompok kecil. (W.S. Winkel & M.M. Sri Hastuti, 2005:589).

 

  1. B.     Kelemahan Konseling Kelompok

Menurut W.S. Winkel (2005:593-595) kelemahan konseling kelompok, yaitu :

  1. Suasana dalam kelompok boleh jadi dirasakan oleh satu–dua anggota kelompok sebagai paksaan moral untuk membuka isi hatinya seperti banyak teman yang lain; padahal mereka belum siap atau belum bersedia untuk sebegitu terbuka dan jujur, lebih-lebih bila hal-hal yang akan dikatakan terasa memalukan bagi dirinya sendiri.
  2.  Persoalan pribadi satu-dua anggota kelompok mungkin kurang mendapat perhatian dan tanggapan sebagaimana mestinya, karena perhatian kelompok terfokus pada suatu masalah umum atau karena perhatian kelompok terpusat pada persoalan pribadi konseli yang lain; senagai akibatnya, satu-dua konseli tidak akan merasa puas.
  3. Bagi konselor sendiri pun lebih sulit memberikan perhatian penuh pada masing-masing konseli dalam kelompok, karena perhatiannya mau tak mau terbagi atas beberapa orang yang semuanya menuntut diberi porsi perhatian yang wajar.
  4. Khusus di Indonesia konselor dapat menghadapi kendala budaya yang mempersulit kedudukannya sebagai partisipan dalam diskusi kelompok.
  5. Ada siswa dan mahasiswa yang mengalami kesulitan untuk mengungkapkan perasaan dan pikirannya secara terbuka (self-assertiveness) bila hadir seseorang yang secara spontan dipandang sebagai pemegang otoritas (authority figure).

 

  1. C.    Kelebihan Konseling Kelompok

Menurut W.S. Winkel (2005:594-595) kelebihan konseling kelompok bagi konseli, antara lain:

  1. Terpenuhinya beberapa kebutuhan, antara lain kebutuhan untuk menyesuaikan diri dengan teman-teman sebaya dan dapat diterima oleh mereka, kebutuhan untuk bertukar pikiran dan berbagai perasaan, kebutuhan menemukan nilai-nilai kehidupan sebagai pegangan; dan kebutuhan untuk menjadi lebih independen serta lebih mandiri.
  2.  Dalam suasana konseling kelompok mereka mungkin merasa lebih mudah membicarakan persoalan mendesak yang mereka hadapi daripada dalam konseling individual; lebih rela menerima sumbangan pikiran dari seorang rekan konseli atau dari konselor yang memimpin kelompok itu daripada bila mereka berbicara dengan seorang konselor dalam konseling individual; lebih bersedia membuka isi hatinya bila menyaksikan bahwa banyak rekannya tidak malu-malu untuk berbicara secara jujur dan terbuka; lebih terbuka terhadap tuntutan mengatur tingkah lakunya supaya terbina hubungan sosial yang lebih baik, dan merasa lebih bergembir adalam hidup karena menghayati suasana kebersamaan dan persatuan yang lebih memuaskan bagi mereka daripada komunikasi dengan anggota keluarganya sendiri.

Selain itu, kelebihan konseling kelompok bagi konselor sendiri, antara lain:

  • Bagi konselor manfaat dari konseli kelompok antara lain kesempatan untuk mengobservasi perilaku para konseli yang sedang berinteraksi satu sama lain; membuktikan dirinya sebagai orang yang bersedia melibatkan diri dalam seluk beluk kehidupan orang muda dengan ikut berbicara sebagai partisipan dalam diskusi dan bukan sebagai orang yang ingin berkuasa; meyakinkan para konseli akan kegunaan layanan konseling, sehingga diantara para konseli ada yang ingin melanjutkan hubungan dengan konselor dalam wawancara konseling individual; dan dapat melayani lebih banyak orang daripada bila hanya tersedia kesempatan untuk berkonseling secara individual.

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

W.S. Winkel dan M.M Sri Hastuti.2004. Bimbingan dan konseling di institusi pendidikan.Yogyakarta:Media Abadi

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: