RSS

INSTRUMEN ANGKET UNTUK SISWA

18 Jul

PENGEMBANGAN INSTRUMEN KOUSIONER (ANGKET) SISWA

  1. A.    Tujuan
  2.  Mengetahui berapa persen kecemasan siswa menghadapi ujian Nasional dimana hal yang menjadi alasannya adalah percepatan Ujian Nasioanalnya
  3. Mengetahui apa dan Bagaimana kebiasaan belajar siswa dikelas maupun luar kelas siswa

 

  1. B.     Variabel
    1. Siswa
    2. Item Pernyataan seperti Kecemasan Menghadapi Ujian Nasional
    3. Item Pernyataan Seperti Kebiasaan Belajar siswa
    4. Skala
    5. Skoring

 

  1. C.    Skala Sikap

Berbagai bentuk skala sikap dalam hal ini kami mengambil skala likert

Skala likert digunakan untuk mengukur sikap,pendapat dan persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang kejadian atau gejalah social. Dengan menggunakan skala likert maka variable yang akan diukur dijabarkan menjadi dimensi,dimensi dijabarkan menjadi sub variable kemudia sub variabel dijbarkan lagi menjadi indicator-indikator yang dapat diukur. Akhirnya indicator yang terukur ini dpat dijadikan titik tolak untuk membuat item instrument yang berupa pertanyaan atau pernyataan yang perlu dijawab oleh responden. setiap jawaban dihubungkan dengan bentuk pernyataan atau dukungan sikap yang diungkapkan dengan pernyataan positif dan negatif.

  1. D.    Skoring
    1. Item Pernyataan Negatif seperti Kecemasan Menghadapi Ujian Nasional

SS=Sangat Sesuai                         : 1

S=Sesuai                                       : 2

KR= Kurang Sesuai                      : 3

TS=Tidak Sesuai                           : 4

STS=Sangat Tidak Sesuai             : 5

  1. Item Pernyataan  Positif Seperti Kebiasaan Belajar siswa

PS=Paling Setuju                          : 5

 S=Setuju                                      : 4

 KS=Kurang Setuju                      : 3

TS=Tidak Setuju                           : 2

STS= Sangat Tidak Setuju            : 1

 

 

 

  1. E.     Analisis Data Angket
  • Jumlah orang yang menjawab Altenatif jawaban x Skoring Altenatif jawaban (misalnya jumlah skor yang menjawab altenatif jawaban 2 orang x scoring altenatif jawaban misalnya STS : 5 jadi 2X5 = 10 dan seterusnya kemudian dijumlahkan sampai pada jumlah skor ideal dimana scoring altenatif jawaban x jumlah angket yang diberikan kepada responden dan seterusnya. Jadi untuk menghitung kriterian intepretasi skor caranya adalah jumlah  orang yang menjawab per item alternative jwaban dan scoring alternative jawaban x jumlah skor ideal
  • Cacatan : Jumlah responden yang diberrikan angket pelu diperhatikan

 

  1. F.     Kriteria Interpretasi Skor
  • Kriteria Interpretasi Skor Pernyataan Negatif Kecemasan Menghadapi Ujian Nasional

Angka 0 % -20 %                   = Sangat Tidak Cemas

Angka 21 % – 40%                 = Tidak Cemas

Angka 41% – 60%                  = Kurang Cemas

Angka 61% – 80%                  = Cemas

Angka 81% – 100 %                = Sangat Cemas

  • Kriteria Interpretasi Skor Pernyataan Positif Kebiasaan Belajar siswa

Angka 81% – 100 %                =  Sangat Baik

Angka 61% – 80%                  =  Baik

Angka 41% – 60%                  = Sedang

Angka 21 % – 40%                 = Buruk

Angka 0 %  –  20 %                =  Buruk Sekali

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

ANGKET SISWA KECEMASAN MENGIKUTI UJIAN NASIONAL

                        INISIAL NAMA       :                      

KELAS                       :                      

 

Mohon dijawab sesuai dengan situasi yang sebenarnya, dengan memberi tanda (√) pada kolom jawaban yang telah tersedia.

Keterangan:

SS=Sangat Sesuai, S=Sesuai,KR= Kurang Sesuai  TS=Tidak Sesuai, dan STS=Sangat Tidak Sesuai

 

PERNYATAAN

SS

S

KR

TS

STS

Saya sulit mengungkapkan pendapat ketika teman-teman memperbincangkan masalah ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Ketika belajar, saya sulit berkonsentrasi karena memikirkan percepatan Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya pusing memikirkan Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya resah dengan dipercepatnya ujian nasional.

 

 

 

 

 

Meskipun ujian nasional dipercepat saya dapat tidur lelap.

 

 

 

 

 

Jantungku berdetak tak beraturan ketika mengetahui adanya percepatan Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya merasa tenang meskipun Ujian Nasional dipercepat.

 

 

 

 

 

Meskipun dipercepat, saya siap menghadapi Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya sering meyendiri setelah mengetahui adanya percepatan ujian nasional pada tahun ini.

 

 

 

 

 

Meskipun Ujian Nasional dipercepat, saya tetap konsentrasi dalam belajar.

 

 

 

 

 

Saya merasa ragu dengan kemampuan dalam menghadapi Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya takut akan ketidakmampuan dalam menjawab soal Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya senang Ujian Nasional dipercepat.

 

 

 

 

 

Saya merasa percaya diri akan kemampuan saya menghadapi Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Setiap hari saya memikirkan adanya percepatan Ujiian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya selalu teringat percepatan ujian nasional pada saat belajar.

 

 

 

 

 

Saya tidak pusing memikirkan pelaksanaan Ujian Nasional yang dipercepat.

 

 

 

 

 

Saya merasa lemas ketika mengingat bahwa Ujian Nasional tidak lama lagi.

 

 

 

 

 

Saya merasa gugup akan menghadapi Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya selalu menghindar apabila teman-teman memperbincangkan masalah percepatan Ujian nasional.

 

 

 

 

 

Saya merasa prihatin tentang percepatan Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

 

Saya merasa sensitif sewaktu mendengar obrolan mengenai ujian nasional yang lebih cepat dari tahun sebelumnya.

 

 

 

 

 

Saya seakan mau mati ketika memikirkan percepatan ujian nasional.

 

 

 

 

 

Saya selalu teringat akan percepatan Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya merasa pesimis dengan dimajukannya Ujian Nasional tahun ini.

 

 

 

 

 

Saya merasa santai saja dalam menyikapi percepatan Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Pikiran saya selalu teringat akan masalah percepatan Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya gelisah memikirkan Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya merasa optimis menghadapi Ujian Nasional.

 

 

 

 

 

Saya tidak pernah memikirkan masalah Ujian Nasional yang dipercepat.

 

 

 

 

 

             

 

 

***TERIMA KASIH***

 

 

ANGKET SISWA MENGENAI KEBIASAAN  BELAJAR

INISIAL NAMA       :                      

KELAS                       :                      

 

PETUNJUK:

Mohon dijawab sesuai dengan situasi yang sebenarnya, dengan memberi tanda (√) pada kolom jawaban yang telah tersedia.

Keterangan:

PS=Paling Setuju, S=Setuju, KS=Kurang Setuju, dan TS=Tidak Setuju,STS: Sangat Tidak Stuju

Pernyataan

PS

S

KS

TS

STS

Saya harus membaca suatu bagian bahan pelajaran berulang kali untuk mengerti isinya

 

 

 

 

 

Saya membaca dengan keras (bersuara) kata demi kata bahan yang sedang saya pelajari

 

 

 

 

 

 

Saya lebih banyak mencatat dari pada mendengarkan waktu guru menerangkan

 

 

 

 

 

 

Saya mengalami kesukaran dalam memusatkan perhatian pada  bahan yang sedang saya pelajari

 

 

 

 

 

 

Saya cenderung untuk melamun waktu saya sedang belajar

 

 

 

 

 

 

Saya sering tidak menyelesaikan tugas-tugas pada waktunya.

 

 

 

 

 

 

Saya lebih banyak belajar pada teman dari pada belajar sendiri

 

 

 

 

 

 

Saya berusaha menjawab setiap soal sebaik-baiknya sebelum meneruskan ke soal berikutnya

 

 

 

 

 

 

Saya berusaha membuat ringkasan tentang hal yang saya pelajari

 

 

 

 

 

Saya merasa terlalu lelah,mengantuk dan kurang bersemangat untuk belajar dengan baik

 

 

 

 

 

Saya hanya dapat belajar dengan baik kalau sambil makan makanan kecil atau mendengarkan lagu-lagu

 

 

 

 

 

Saya tidak senang pada mata pelajaran atau guru tertentu,hal ini mengganggu hasil belajar saya

 

 

 

 

 

About these ads
 
4 Comments

Posted by on July 18, 2012 in Tentang saya

 

4 responses to “INSTRUMEN ANGKET UNTUK SISWA

  1. rizky

    September 27, 2012 at 6:58 am

    kalau boleh saya tahu, apa bapak punya angket tentang rasa takut siswa?

     
    • bukunnq

      September 29, 2012 at 11:25 pm

      angket untuk memngethui rasa takut siswa begitu? rasa takut kan baxk…

       
  2. dian

    March 4, 2013 at 3:10 am

    Boleh jika saya melihat beberapa aitem dan mencontoh struktur angketnya, Pak?
    Angket yg saya buat nantinya mau digunakan di SD yg meminta kunjungan melalui Puskesmas di wilayah Sleman.

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,845 other followers

%d bloggers like this: